Regulator antimonopoli Jerman mengkritik cara Google menangani data pengguna dan mengancam akan mengambil tindakan terhadap raksasa teknologi AS itu.

Data yang dikumpulkan oleh Google digunakan untuk “membuat profil pengguna yang sangat rinci yang dapat dieksploitasi oleh perusahaan untuk iklan dan tujuan lain”, kata Otoritas Kartel Federal.

Berdasarkan penilaian awal, pengawas menentukan bahwa pengguna tidak diberi kejelasan yang cukup tentang “pemrosesan data mereka yang menjangkau jauh di seluruh layanan” oleh perusahaan teknologi.

“Retensi data umum dan sembarangan…tidak diizinkan” tanpa memberikan pilihan kepada pengguna, kata pengawas itu.

Oleh karena itu Otoritas Kartel Federal “saat ini berencana untuk mewajibkan perusahaan untuk mengubah pilihan yang ditawarkan”, katanya, seraya menambahkan bahwa keputusan akhir akan dikeluarkan tahun ini.

“Model bisnis Google sangat bergantung pada pemrosesan data pengguna,” kata kepala otoritas Andreas Mundt.

Raksasa digital itu memiliki “akses ke data relevan yang dikumpulkan dari sejumlah besar layanan berbeda” yang berarti menikmati “keunggulan strategis dibandingkan perusahaan lain”, kata Mundt dalam sebuah pernyataan.

Google mengatakan dalam sebuah pernyataan akan melanjutkan “dialog konstruktif” dengan Otoritas “untuk mengatasi masalah mereka”.

Peringatan tersebut muncul setelah Google diklasifikasikan sebagai perusahaan “sangat penting di seluruh pasar” pada tahun 2021.

Penunjukan tersebut memberikan opsi kepada regulator Jerman untuk melakukan intervensi lebih awal terhadap praktik yang berpotensi tidak kompetitif oleh perusahaan digital besar, untuk informasi teknologi menarik lainnya di https://kopitekno.com/.

Pada akhir tahun lalu, regulator menangguhkan penyelidikan terpisah terhadap layanan News Showcase Google, setelah perusahaan membuat “penyesuaian penting” untuk meredakan kekhawatiran persaingan.

Perusahaan teknologi besar telah menghadapi peningkatan pengawasan di seluruh dunia atas posisi dominan mereka serta praktik perpajakan mereka.

Pada Juli 2022, Parlemen Eropa mengadopsi Undang- Undang Pasar Digital untuk mengekang dominasi pasar perusahaan teknologi besar, dengan pelanggar menghadapi denda hingga 10 persen dari penjualan global tahunan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *